Tag Archives: saat teduh

Ketika Hidup Terasa Makin Berat

Pernahkah anda terpikir, mengapa hidup terasa makin berat dengan segala masalah?

Setiap hari kita diserang oleh berbagai macam masalah. Kita seringkali kehilangan keseimbangan karenanya. Kita bingung bagaimana menentukan pilihan. Pilihan mana yang benar dan mana yang salah? Apa standarnya sesuatu dapat dikatakan benar atau salah?

Apakah kita yang kurang beriman? Bagaimana supaya kita bisa bertumbuh dalam iman? Mengapa kita merasa sulit bertumbuh dalam iman?

Dengan membaca nats Daniel 9:1-8, dijelaskan bagaimana Daniel memperhatikan dalam kitab Yeremia jumlah tahun lamanya orang Israel di buang, dan lamanya adalah 70 tahun. Jumlah itu membuat Daniel bersujud kepada Allah, dan berdoa. Daniel pertama menyatakan permohonan yg diawali dengan pengagungan kepada Tuhan, dilanjutkan dengan pengakuan dosa, dan permohonan.

Bagian ini menggambarkan apa yang selama ini kita sebut dengan Saat Teduh.

Saat Teduh adalah waktu yang disediakan bagi Tuhan setiap hari, secara teratur, untuk menikmati persekutuan yang indah dengan Tuhan, berbicara dalam doa, mendengarkan apa yang Dia katakan kepada kita melalui firmanNya (Maz. 119:147-148; 63:2).

Saat teduh adalah saat di mana kita benar-benar menyediakan waktu secara khusus dan fokus untuk berkomunikasi dengan Allah, melalui perenungan firman Tuhan dan doa. Saat teduh adalah saat di mana kita benar-benar datang kepada Tuhan dan berkata secara bertanggungjawab, “Inilah aku Tuhan. Saya siap untuk mendengarkan Engkau berbicara kepada anakmu ini.”

Mengapa dalam saat teduh kita menyediakan waktu secara khusus dan fokus?

Pertama, kita harus benar-benar menyediakan waktu secara khusus untuk bersaat teduh. Kita bukannya menyelipkan waktu untuk bersaat teduh: saat kita sedang tidak ada pekerjaan pada pukul dua siang di rumah atau di sekolah/kampus/kantor, saat kita masih memiliki sedikit waktu atau masih sempat untuk bersaat teduh karena hari ini tidak bangun kesiangan – jika tidak sempat ya sudah, berarti “pass” untuk hari ini, atau jika pada malam hari kita sedang merasa tidak terlalu lelah dan tidak ada film yang bagus untuk ditonton di TV.

TIDAK!!!!
Kita harus berdisiplin. Kita harus telah secara khusus menyediakan waktu untuk saat teduh. Dan tidak boleh ada badai apapun yang boleh menghalangi kita untuk tetap setia pada janji akan waktu untuk bersaat teduh. Bahkan, ada satu ungkapan yang mengatakan; “No bible, no breakfast”.

Kedua, kita harus fokus. Kita harus meletakkan semua permasalahan kita, semua keluh kesah kita, semua keberatan kita dalam doa sebelum kita memulai untuk bersaat teduh. Menjadi seperti Maria, yang duduk diam di kaki Yesus. Jika kita masih berpikir untuk harus menelpon si A nanti pagi ini, atau harus memasak air untuk mandi pagi ini, atau masih memikirkan tentang daftar tugas-tugas yang harus diselesaikan hari ini, berarti kita belum terfokus.

Mulailah dengan doa. Letakkan semua kelemahan kita di hadapan-Nya. Katakan dengan jujur keadaan kita hari ini pada Dia yang setia, yang mengerti isi hatimu yang terdalam. Beritahu Dia bahwa pagi ini kita bangun dengan kepala yang sakit, leher yang kaku, atau hal lainnya. Mintalah Dia untuk membimbing kita pada renungan hari ini, mintalah iluminasi (=penerangan) Roh Kudus agar kita dapat mengerti secara jelas firman Tuhan hari ini, mintalah agar kita memiliki hati yang mau mendengar dan juga taat kepada firman Tuhan.

Apa pentingnya Saat Teduh?

1. Meneladani Tuhan Yesus (Mark. 1:35).
Ia menunjukkan, betapa Ia menikmati persekutuan dengan BapaNya, meskipun pada hari sebelumnya Ia sibuk sekali. Tetapi keesokan harinya Ia bangun pagi-pagi benar dan menyediakan waktu bagi BapaNya (Mark. 1:35). Kalau Yesus yang adalah Anak Allah masih memerlukan waktu teduh bersama dengan BapaNya, apalagi kita.

2. Allah merindukan persekutuan dengan kita anak-anakNya.
Suatu hal yang luar biasa, bahwa pencipta langit dan bumi benar-benar menginginkan persekutuan dengan ciptaanNya.

3. Tanpa waktu teduh yang teratur, kita sulit bertumbuh dalam iman.
Orang-orang saleh yang dipakai Tuhan dari abad ke abad, semuanya mempunyai waktu teduh yang teratur. Misalnya Daud (Maz. 5:4), Daniel (Dan 6:11), dan lain-lain.

Sebagai seorang manusia, secara fisik kita membutuhkan makanan setiap harinya untuk bertahan hidup. Tanpa makanan, kita akan kekurangan kalori yang memberikan kita energi untuk melaksanakan aktivitas kita. Demikian juga halnya dengan saat teduh.

Saat teduh adalah makanan rohani kita. Jiwa kita membutuhkannya untuk terus bertahan hidup.

Setiap hari kita diserang oleh berbagai macam masalah. Kita seringkali kehilangan keseimbangan karenanya. Kita bingung bagaimana menentukan pilihan. Pilihan mana yang benar dan mana yang salah? Apa standarnya sesuatu dapat dikatakan benar atau salah? Keseimbangan itu hanya dapat kita terima kembali melalui saat teduh bersama Allah. Sebab Allah adalah standar dari kebenaran. Dia adalah kebenaran itu sendiri.

Membaca dan merenungkan firman Tuhan akan mengajar kita, menyatakan kepada kita apabila kita salah, akan memperbaiki kelakuan kita, dan akan terus mendidik kita dalam kebenaran (2 Tim. 3:16).

Membaca dan merenungkan firman Allah dalam saat teduh membuat kita dapat semakin mengenal Allah.

Dengan membaca firman Tuhan, kita akan mengetahui apa yang Allah sukai, apa yang menyenangkan hati-Nya, dan apa yang tidak Dia sukai. Dan itulah yang menjadi intinya. Apapun yang harus kita lakukan dalam menjalani hidup ini, kita harus hidup sesuai dengan kehendak Allah, dengan cara hidup yang menyenangkan hati Allah.

Dengan pengetahuan inilah kita dapat menemukan keseimbangan kita kembali. Kita menjadi tahu keputusan seperti apa yang harus kita ambil ketika badai hidup menerpa hidup kita, yaitu keputusan yang menyenangkan hati Tuhan, yang sesuai dengan firman Tuhan.

-*-

Foto: Pixabay

4 Aplikasi Android Bikin Kamu Saat Teduh Di Mana Saja dari Smartphone-mu

Saat teduh, kadang niat sih memang besar untuk bisa melakukan hal ini setiap hari, bahkan pagi dan malam. Namun, berbagai kesibukan dan rutinitas harian kita malah sering bikin kegiatan bercakap-cakap dengan Tuhan Yesus ini terpinggirkan.

Kalau sudah begini, rasa bersalah malah jadi sering timbul. “Kok mau saat teduh jadi susah ya?” Bayangkan saja, pagi bangun harus buru-buru beberes buat ke kantor, atau mempersiapkan segala sesuatunya supaya anak-anak bisa berangkat sekolah tepat waktu.

Malam, setelah pulang kantor atau sehabis melakukan kegiatan padat keseharian, kondisi fisik sudah lelah. Bagaimana mungkin mau bersaat teduh di kamar? Episode “masuk kamar”-nya sih benar, tetapi saat teduh di kamar, belum tentu. Yang ada ketika kita merebahkan kepala ke bantal, langsung “doa syafaat” sampai pagi, alias ketiduran sampai jam weker berbunyi sebagai tanda aktivitas harus dimulai lagi.

Nah, jika kondisi seperti ini terjadi pada kamu, ini mungkin bisa menjadi jalan keluar. Pasang saja aplikasi berbasis Android untuk bersaat teduh. Kalau ada aplikasi saat teduh di smartphone kamu, bersaat teduh bisa dilakukan di mana saja, di jam istirahat kantor mungkin, atau di saat-saat jeda sejenak sebelum aktivitas berikutnya.

Ini 4 aplikasi Android untuk saat teduh berbahasa Indonesia yang paling banyak diunduh:

1. WarungSaTeKamu

Saat teduh-WarungSaTeKaMu

Namanya unik sekali. Jika kita mengetik “Saat Teduh” di bagian “Search” di Google Playstore, pastilah aplikasi ini akan muncul paling atas.

WarungSaTeKaMu kepanjangan darri Warung Saat Teduh Kaum Muda. Basis dari Apps ini adalah website WarungSaTeKaMu.org. Di Apps ini kita akan menemukan menu Santapan Rohani. Di bagian inilah kamu bisa membaca Firman Tuhan setiap hari. Kamu juga bisa langsung membagikan bagian saat teduh hari ini di Facebook-mu.

Di Apps ini juga kita bisa melihat berbagai artikel, cerpen, puisi, wallpaper, lagu, video, bahkan komik strip tentang gaya hidup Kristen.

 

2. Renungan Harian

Saat teduh-Renungan Harian

Aplikasi buatan Yayasan Cahaya Bagi Negeri (CBN) juga layak dijadikan referensi. Tak banyak yang diberikan dari segi fasilitas oleh aplikasi ini. Tapi, sederhana itu indah, begitu bukan pepatah yang sering kita dengar?

Renungan Harian bisa kita lihat di kolom Daily Devotional, lalu ayat Alkitab yang layak untuk diingat di hari itu tampil lewat Daily Quotes, kemudian terakhir adalah referensi Bacaan Setahun.

Meski tak banyak kolom fasilitas dari aplikasi ini, terbukti kesederhanaannya telah membuat aplikasi ini banyak diunduh.

 

3. Our Daily Bread

Saat teduh-ODB

Our Daily Bread (ODB) bisa jadi telah menjadi bacaan saat teduh yang akrab di khalayak umum. ODB versi bahasa Indonesia lebih dikenal dengan Santapan Rohani. Di aplikasi ini memang yang akan diunduh adalah versi globalnya, namun setelah itu kita bisa memilih yang bundel versi bahasa Indonesia.

Setelah memilih versi Bahasa Indonesia, kamu bisa memilih bundel Santapan Rohani setiap bulannya sesuai tahun. Kamu juga bisa memakai fasilitas built-in audio player. Ada juga fasilitas pengingat yang bisa kamu atur, kapan waktu yang pas buat kamu melakukan saat teduh.

Tentu, sekarang zaman sosial media, aplikasi ini juga menyediakan fasilitas berbagi apa yang kamu baca ke sosial mediamu atau ke email temanmu.

 

4. E-Renungan PSM

Saat teduh-Renungan Harian PSM

Buat kamu-kamu yang biasa menyusun khotbah, situs Sabda.org pastilah sering menjadi bahan pegangan dalam mencari referensi paling bagus. Sabda.org memang menyajikan banyak sekali pengetahuan dan data-data terkait kekristenan di Indonesia, maupun berbagai referensi mendalam tentang firman Tuhan dari berbagai sisi.

Kali ini, Sabda.org bisa jadi menantang kamu-kamu agar makin rajin bersaat teduh. Tantangan itu hadir dalam bentuk Renungan PSM yang merupakan singkatan dari Pagi-Siang Malam. Jadi, kalau kamu unduh aplikasi ini, diharapkan kamu juga berkomitmen saat teduh bukan cuma sekali sehari, tapi tiga kali sehari.

Bisa juga sih, kamu justru memilih dengan enak apakah hari ini mau saat teduh pagi, atau besok malam saja. Yang jelas, bahan bacaannya di Daily Devotional berbeda-beda.

 

Nah, semoga saja dengan mengetahui berbagai aplikasi untuk saat teduh ini, niatan kamu untuk terus membangun relasi dengan Tuhan selalu terpenuhi. Syukur-syukur kalau aplikasi saat teduh di smartphone-mu ini bisa lebih sering dibuka, bersaing dengan game permen berjejer alias Candy Crush Saga yang kadang bikin kamu kelihatan sibuk banget saat pegang smartphone. #Eeeaaa

 

Job Palar