Tak Ingin seperti Kaum “Mardjiker”

Tasum Sudarohi hanya penjual es dan teh botol di depan Gereja Sion, di Jl. Pangeran Jayakarta. Kala ibadah gereja di hari Minggu selesai dan jemaat keluar dari gedung gereja hendak pulang, itulah momen terbaik bagi Tasum.

Dagangannya bakal laris manis. Itu semua dijalaninya pada tahun 1983.

Memang Tasum tak hanya mengandalkan momen selesainya ibadah gereja. Tak akan cukup momen seminggu sekali itu untuk memenuhi kebutuhannya. Ia pun mengambil bagian trotoar jalan, tetap di depan Gereja Sion, untuk mangkal sehari-hari. Saat itu, Jl Pangeran Jayakarta belum dilebarkan seperti sekarang ini.

Sepanjang hari, sepanjang minggu, Tasum dengan setia berdagang di depan Gereja Sion. Mau tak mau, interaksi pun terjadi. Gereja Sion yang dibangun pada tahun 1695 ini sekarang telah menjadi gereja tertua di Jakarta. Gereja Sion memang terkesan gagah dan anggun baik dari luar maupun dari dalam, namun keramahan dan kesahajaan rupanya tetap berpendar.

Melihat kesetiaan Tasum berdagang di depan gereja, akhirnya pengurus gereja pun tergerak untuk membuat nasibnya lebih baik. Pada tahun 1987, Tasum pun ditawari bekerja di gereja.

Tasum tak menunggu lama untuk mempertimbangkan tawaran yang datang itu. Ini pekerjaan yang jauh lebih baik dengan gaji yang lebih pasti, pikirnya.

Tasum pun diangkat menjadi pegawai gereja pada 12 Oktober 1987. Tugasnya bermacam-macam, dari merawat halaman gereja, menjaga kebersihan gereja, sampai mempersiapkan berbagai peralatan yang diperlukan saat gereja akan melaksanakan ibadah. Gaji tetap pun ia terima.

Gereja Sion dulu dikenal dengan nama gereja Portugis. Ada dua gereja yang dikenal dengan sebutan gereja Portugis, pertama Gereja Sion yang dijuluki “Gereja Portugis di luar Kota” dan Gereja Binnenkerk yang disebut “Gereja Portugis di dalam Kota”. Namun, yang terakhir ini telah habis terbakar pada tahun 1808, sementara Gereja Sion tetap berdiri tegak dengan segala kemegahannya sampai hari ini.

Sebutan untuk “Kota” di atas mengacu pada wilayah Batavia sebagai pusat pemerintahan Hindia Belanda.
Orang Portugis sendiri tidak pernah berkuasa di Batavia. Sebutan Gereja Portugis muncul karena banyaknya budak belian dari pesisir India, khususnya Pantai Koromandel dan Malabar, dan dari Bengal dan Arakan, atau Sri Lanka yang diangkut Belanda sebagai tawanan perang ke Batavia.

Sebelumnya, para budak belian itu milik Portugis, namun Portugis kalah perang dalam perebutan sumber rempah-rempah di Asia oleh Belanda.

Para budak belian itu masuk ke Batavia sekitar tahun 1628, dan mereka berbahasa Portugis. Mereka adalah penganut Katolik yang taat, tetapi pemerintah Belanda menekan mereka untuk tidak mengamalkan agama mereka. Akhirnya sedikit demi sedikit mereka beralih ke Protestan, dan mereka pun dibebaskan dari status budak. Jadilah istilah “Mardjiker” muncul yang memiliki kesamaan makna dengan “merdeka”.

Orang Kampung
Apa kata orang kampungnya di Cirebon yang tahu Tasum kerja di gereja? Tasum notabene beragama Islam, dan sampai saat ini pun dia tetap seorang muslim.

“Ah, biarin aja. Kan saya kerja halal. Lagian, orang gereja juga baik-baik sama saya. Saya nggak pernah diajak ikut kebaktian. Jadi, saya nggak khawatir sama anggapan orang kampung saya,” katanya.

Walau begitu, Tasum mengakui ada suara-suara miring tentang keberadaan Tasum di Gereja Sion, namun dia tak ambil pusing. “Emangnya orang-orang itu yang mau kasih makan anak-istri saya di kampung?” katanya.

Sayangnya, gaji Tasum belum cukup untuk membuat dia mampu bertahan bersama keluarga di sebuah kota metropolitan semacam Jakarta. “Mending duitnya saya kirim buat keluarga di kampung. Di sini mah saya bisa urus diri saya sendiri. Saya cukup-cukupkan saja kebutuhan hidup di sini. Yang jelas, saya nggak mau dagang lagi. Saya sudah dikasih yang jauh lebih baik oleh gereja, saya juga tidak akan nuntut macam-macamlah,” katanya.

Yang membuat dia betah tetap kerja di gereja dan rajin mempersiapkan segala kebutuhan gereja untuk ibadah adalah interaksi yang bersahabat antara dia dan para jemaat. “Jemaatnya baik-baik, saya punya banyak kenalan di sini.”

Perayaan Natal menjadi sesuatu yang ditunggu-tunggu juga oleh Tasum. Pengelola gereja memberi tunjangan hari raya dan bingkisan-bingkisan. “Pas Lebaran, saya malah nggak dapat apa-apa,” katanya.

Tapi itu tak masalah bagi Tasum. Kepedulian pengurus gereja dan jemaat menjadi bagian terpenting bagi Tasum sehingga dia betah bekerja di sana.

Harapan
Harapan Tasum ke depan tak banyak. Dia hanya ingin gereja ini terpelihara dengan baik dan pemda peduli pada gedung gereja ini. Gereja Sion memang telah ditetapkan menjadi jagar budaya oleh Pemda DKI Jakarta, namun wilayahnya telah terkikis sedikit demi sedikit atas nama pembangunan.

Tasum tak ingin seperti Kaum Mardjiker yang saat ini telah menghilang dari lingkungan Gereja Sion. Tak ada lagi “jemaat asli” di Gereja Sion. Keturunan Kaum Mardjiker telah menyingkir dari sana dan kebanyakan dari mereka menetap di Gereja Tugu.

Tasum sebagai pendatang yang mengadu nasib di Ibu Kota akhirnya mampu bertahan dan hidup berkat gereja yang mempekerjakannya. Dia tak bisa membayangkan jika tiba-tiba gereja memberhentikannya sehingga dia harus menyingkir.

“Saya akan di sini sampai gereja sudah tak membutuhkan saya lagi,” katanya mantap.

Di sisi lain, tak ada niat sedikit pun bagi pengurus gereja untuk mempengaruhi keimanan Tasum, dan Tasum pun tak terusik dengan kegiatan kerohanian yang setiap kali diadakan di gereja. Dia malah membantu mempersiapkan segala yang diperlukan untuk kebutuhan ibadah.

0 Likes

Job Palar

Wartawan situs berita sinarharapan.net, penyuka traveling bersama keluarga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X

Pin It on Pinterest

X
Share This