“No Maid, No Cry” (Tips bertahan tanpa ART)

(Tips bertahan tanpa asisten rumah tangga)

Asisten rumah tangga sudah balik? Sudah? Waw. Selamat.
Ada yang belum balik? Waw. Selamat juga.
(‘Apaaa? Selamat?’ Mungkin ada yang protes.)
Bukan, bukan. Ini bukan sarkasme. Ini sungguh ucapan selamat.

ART kami juga belum kembali. Padahal baju-bajunya masih ditinggal dan janji kembali, tapi kemarin di SMS dia bilang bingung karena ditahan oleh ibunya. Jadi sekarang kami masih galau menyimpan tanya: Mau dibawa kemana hubungan kita…? 🙂
maid
Awalnya saya sungguh kuatir. Melebihi kuatir dari biasanya. Ibu-ibu memang sepertinya sudah dari sononya sering kuatir. Bahkan dalam sebuah film ada yang bilang: Tugas seorang ibu adalah untuk kuatir. Mengapa saya lebih kuatir?
Tahun kemarin neneknya masih ada. Rumah nenek dekat dengan rumah kami, jadi saya bisa titip anak-anak pada neneknya. Tapi tahun ini neneknya sudah tidak ada, tahun lalu berpulang. Hilanglah rasa aman terbesar saya!
Tapi sebenarnya masih ada kakek. Pastinya kakek tak bisa segesit nenek mengurus cucu, tapi justru si kakek perlu ditemani cucunya. Nah. Ini bisa mengurangi rasa kuatir tadi.

Tapi lalu saya ingat, setiap lebaran, selama ART mudik, anak-anak kami selalu turut membantu pekerjaan rumah (walaupun itu tidak selalu berjalan dengan mulus). Jadi, selamat yang maksudkan tadi adalah, selama ART tidak ada, anak-anak kita bisa belajar mandiri, belajar bekerja dan belajar memiliki tanggung-jawab, serta keakraban keluarga pun makin terasa dengan kerjasama.  Jadi, selamat menikmati kerjasama dengan anak-anak di rumah.

Tahun ini anak sulung saya masuk SMP. Artinya dia sudah lebih bisa diberikan tanggung-jawab yang lebih besar. Kali ini, anak saya sudah mulai bisa mengulek bumbu masakan. Tahun sebelumnya hanya mau menyeterika dan mencuci piring. Dia tidak suka menyapu dan mengepel. Jadi tugas ini saya serahkan pada adiknya. Adiknya yang masih kelas 2 SD mau melakukan tugas itu walau hasilnya jauh dari memuaskan. Bukannya bersih, rumah makin berantakan dan becek, hahaha…

Tapi saya senang. Sekalipun yang diseterika anak saya hanya baju-baju mereka dan hanya mencuci sendok-piring-gelas (mencuci alat yang besar seperti panci presto tidak mau), itu sudah sangat membantu saya.

Jangan salah. Meminta anak-anak untuk membantu di rumah bukanlah hal mudah. Untuk memanggilnya keluar kamar saja mungkin saya perlu 573 kali panggilan (lebay, hehe). Lalu untuk memintanya mencuci piring misalnya, saya perlu beberapa cara (Jika cara nomor 1 tidak berhasil, lanjut ke cara nomor berikutnya, dan seterusnya) seperti berikut:
1. Meminta. (Tolonglah, Sayang…)
2. Membujuk. (Nanti uang jajanmu ditambah...)
3. Memaksa. (Kamu pilih, mau menyapu atau mencuci piring, atau menyikat kamar mandi?)
4. Mengancam. (Kalau kamu tidak mau, kamu tidak boleh main HP lagi!)Kebetulan cara-cara ini, pada akhirnya, selalu berhasil. Hehehe…Setelah anak mau membantu pekerjaan rumah tangga, jangan lupa berikan pujian dan ucapan terima kasih. Juga kalau ada iming-iming atau janji, harus ditepati. Itu akan memotivasi mereka lebih rajin membantu lagi.

Saya dan suami bekerja. Jadi otomatis kami berempat harus bangun pagi. Anak-anak ke sekolah, orangtua ke kantor. Untuk menghindari bangun terlalu pagi, saya menyiapkan semua bumbu dan bahan masakan di malam hari, dan tinggal diolah besok paginya.

Tempat bekal makan siang kita semua, juga sudah saya siapkan di atas meja dapur, tinggal diisi besok paginya. Seragam anak-anak sudah disiapkan di malam hari termasuk baju dalaman, kaus kaki dan sepatu. Demikian juga tas sekolah dan segala isinya.

Menyiapkan bahan masakan di malam hari memang lebih hemat waktu. Sebenarnya ada cara lain yang lebih efisien, yaitu katering sehat. Kebetulan saya punya kenalan yang biasa memasak katering dalam jumlah kecil. Kita bisa pesan beberapa jenis lauk, misalnya pepes ikan, nugget dan daging kecap untuk stok beberapa hari dan disimpan di freezer. Dikeluarkan secukupnya untuk dikonsumsi tiap hari dengan menu berbeda.

Kalau musim libur lebaran kita masih bisa cuci sendiri, tapi mungkin akan terasa berat jika sudah mulai bekerja. Pulang kantor, mencuci dan menyeterika bisa dilakukan tapi akan melelahkan. Solusi yang lebih efisien untuk hal ini adalah cuci kiloan. Murah dan praktis. Memang butuh waktu beberapa hari, tapi kita bisa atur baju mana yang perlu cepat dipakai, yang bisa kita cuci sendiri.

Tinggalkan nomor telepon kantor dan ponsel, yang ditulis besar-besar di dekat meja telepon, agar anak bisa menghubungi kita kapan saja. Jika anak sudah punya ponsel, akan lebih praktis. Jika memungkinkan, usahakanlah menelepon anak minimal dua kali dalam sehari, untuk mengecek apakah mereka sudah di rumah, sudah makan/mandi dan sudah mengerjakan tugas.

Tips lainnya lagi, jika ART belum balik,  untuk bisa turut menjaga rumah dan anak-anak, milikilah hubungan yang baik dengan tetangga dan penjaga lingkungan (contohnya satpam kompleks). Menitipkan rumah kepada satpam atau tetangga yang kenal baik akan sangat membantu.
Kalau pulang kantor malam hari anda sudah kelelahan dan belum sempat merapikan rumah, ibu-ibu, janganlah terlalu galau. Biarkanlah rumah sesekali kurang rapi. Duduk saja dengan anak-anak dan suami, singkirkan ponsel, bertukar cerita kejadian di sekolah hari ini sebelum tidur. Atau jika sempat, mari menemani mereka belajar.
Seorang Ibu memang bangun paling dulu dan tidur paling akhir. Makan paling belakang dan selesai paling dulu. (Nah kalimat terakhir ini adalah tambahan dari pengalaman pribadi :)).
Seperti kata Kitab Amsal: Istri yang cakap, bangun kalau masih malam, lalu menyediakan makanan untuk seisi rumahnya. Ia mengikat pinggangnya dengan kekuatan, ia menguatkan lengannya. Ia mengawasi segala perbuatan rumah tangganya, makanan kemalasan tidak dimakannya.

Berbahagialah menjadi ibu yang sibuk dan letih. Nikmatilah ‘kekacauan’ ini, karena ini tak lama. Sebentar lagi mereka akan beranjak dewasa dan kita akan rindu masa-masa menggemaskan ini.

Dan tetap bersyukurlah pada Tuhan. Kau repot mengurus rumah, tandanya kau punya rumah. Pontang-panting mengurus anak, tandanya punya anak. Semua itu berkat Tuhan. Semua itu layak disyukuri.  Jadi nikmatilah. Relax and enjoy.

NB. Tapi Si mbak kira-kira balik nggak, ya? 🙂

Almino Situmorang

Foto: jarmoluk/pixabay

0
1 Like

Mino Situmorang

A Mom.Wife.Writer.Acctnt.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pin It on Pinterest