Cara Mengatasi Situasi yang Sulit

Selama kita berada dalam perang dunia ini, bencana, penyakit, penderitaan, dan kematian adalah bagian tak terhindarkan dari kehidupan kita. Cara kita menghadapi dan menanggapi hal itu ditentukan oleh kepercayaan dan persepsi kita sendiri. Keyakinan dan persepsi kita akan membantu kita untuk mengatasi situasi yang sulit dengan tenang.

Dalam kitab Daniel tertulis, Yerusalem dikepung dan jatuh. Itu adalah fakta. Baik Daniel maupun Nebukadnezar tidak memiliki pemahaman apapun tentang signifikansi atau pentingnya kejadian ini. Nebukadnezar percaya bahwa ia bisa menempati Yerusalem karena tuhannya lebih kuat daripada Allah Israel. Itu sebabnya ia mengambil perkakas rumah Allah, membawanya ke Babel, dan ditempatkan di perbendaharaan dewanya. Dia percaya bahwa Allah telah dikalahkan oleh dewa-dewanya. Dia menghancurkan Jerusalem. Dan menjadi pemenang! Dengan menempatkan perkakas rumah Allah Israel di perbendaharaan dewanya, ia menunjukkan bahwa Allah sudah mereka kuasai dan Tuhan Israel adalah tawanan dari dewa-dewanya.

Daniel memiliki keyakinan dan persepsi yang berbeda. Dia mengatakan; ‘Tuhan membiarkan Raja Yoyakim Yehuda jatuh dalam kekuasaan Nebukadnezar, serta beberapa perkakas rumah Allah.’

Yerusalem jatuh karena Tuhan mengijinkannya. Daniel percaya bahwa Allah-nya cukup kuat untuk membela Yerusalem, jadi karena itulah Tuhan membiarkan Yerusalem dikalahkan.

Saya pikir, sebagai pelajar setia Taurat, Daniel telah tahu hal ini sejak lama. Yerusalem telah dikepung oleh Sanherib, raja Asyur. Tuhan mengutus seorang malaikat untuk melestarikan Yerusalem dan kota tidak jatuh. “Malam itu malaikat TUHAN ditetapkan dan memukul 185.000 di perkemahan Asyur; saat pagi tiba, mereka semua menjadi mayat. Kemudian Raja Sanherib dari Asyur kiri, pulang, dan tinggal di Niniwe ” (2 Raj 19:. 35,36).

Itulah mengapa Daniel tidak mengatakan bahwa karena kekuatan Nebukadnezar bahwa Yerusalem jatuh, tetapi karena Tuhan memberikannya kepadanya, dan biarkan dia mengambil perkakas ibadah Israel untuk dirinya. Kesadaran akan kehadiran dan pemeliharaan Allah membuat Daniel hidup dengan setia di setiap situasi yang sulit dalam hidupnya.

Yesus berkata, Mata adalah pelita tubuh. Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu; jika matamu jahat, gelaplah seluruh tubuhmu. Jadi jika terang yang ada padamu gelap, betapa gelapnya kegelapan itu.

(Matius 6:22-23).

Cara Anda memandang hal menentukan bagaimana Anda merespon dan hidup sesuai Apalagi Yesus berkata: ” Pandanglah burung-burung di udara; … Perhatikanlah bunga bakung di ladang, … Oleh karena itu jangan khawatir, … Bapamu yang di sorga tahu bahwa kamu memerlukan semuanya itu… ” (Mat 6: 26-32).

Mata Daniel sehat. Dia memandang segala sesuatu melalui imannya. Terlepas dari situasi sulit itu, pemeliharaan Allah adalah perspektif yang membuat hidupnya diberkati dan menjadi berkat.

Apa yang membuat Daniel menjadi demikian?

Kepada keempat orang muda itu Allah memberikan pengetahuan dan kepandaian tentang berbagai-bagai tulisan dan hikmat, sedang Daniel juga mempunyai pengertian tentang berbagai-bagai penglihatan dan mimpi. Setelah lewat waktu yang ditetapkan raja, bahwa mereka sekalian harus dibawa menghadap, maka dibawalah mereka oleh pemimpin pegawai istana itu ke hadapan Nebukadnezar. Raja bercakap-cakap dengan mereka; dan di antara mereka sekalian itu tidak didapati yang setara dengan Daniel, Hananya, Misael dan Azarya; maka bekerjalah mereka itu pada raja. Dalam tiap-tiap hal yang memerlukan kebijaksanaan dan pengertian, yang ditanyakan raja kepada mereka, didapatinya bahwa mereka sepuluh kali lebih cerdas dari pada semua orang berilmu dan semua ahli jampi di seluruh kerajaannya. Daniel ada di sana sampai tahun pertama pemerintahan Koresh.” (Daniel 1: 17-21).

Adalah firman Allah yang bisa membuat mata kita sehat dan menjadi tercerahkan. “… Titah TUHAN itu tepat, menyukakan hati; perintah TUHAN itu murni, membuat mata bercahaya.” (Maz. 19: 8)

Apakah mata anda sudah sehat dan bercahaya?

0 Likes

Daltur Rendakasiang

Alumnus FMIPA UI dan SAAT Malang | Pendeta Gereja Lutheran Indonesia Immanuel, Newington, New Hampshire, USA.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X

Pin It on Pinterest

X
Share This