Jangan Sepelekan Anak Indigo (Tentang Indigo Bagian 3)

Pada bagian pertama dan kedua, saya sudah menceritakan pengalaman-pengalaman yang terjadi karena ‘kekhususan’ yang saya punya sejak kecil sampai dewasa ini. Menurut saya, menjadi seorang anak atau seorang dewasa indigo, bukanlah suatu kelebihan khusus.

Bagi saya seorang anak atau seorang dewasa lainnya yang pandai matematika, pandai bermusik, melukis, menyanyi atau menulis lebih baik daripada seseorang yang indigo karena kepandaian-kepandaian mereka menurut saya lebih bermanfaat dan bisa dinikmati oleh orang lain.

Sebab terkadang bila saya mendapat suatu mimpi, perasaan atau pengelihatan yang jelas, saya bingung tindakan apa yang harus saya ambil. Namun dari beberapa pengalaman saya yang terus berkembang, berikut adalah hal-hal yang bisa Anda lakukan bila anak atau keluarga Anda mempunyai kemampuan seperti ini:

1. Dengarkan omongannya.

Jangan sepelekan omongan dan perasaan anak bila dia bisa melihat hal-hal yang di luar kewajaran, makhluk halus misalnya. Temani dia, katakan padanya tidak perlu takut, ada mama papa di sini. Ajak berdoa atau mengusir makhluk tersebut dengan kuasa doa. Tolong jangan matikan lampu sampai dia benar-benar pulas. Pasang musik yang lembut juga dapat membantunya memiliki perasaan yang nyaman sebelum tidur. Bila anak Anda mempunyai teman khayalan yang sering mengikutinya, ajar dia untuk tidak berinteraksi dengan teman khayalannya dan ‘usir’ dengan doa.

2. Ajar anak Anda berdisiplin dan belajar bertanggungjawab.

Anak indigo biasanya anak yang pemberontak dan tidak taat aturan karena dia merasa dia memiliki kemampuan untuk mempelajari segala sesuatu sendiri (walaupun dia tidak menyadari sikapnya). Pikirannya sangat aktif dan melanglang buana. Ajarkan dia berdisiplin dan teratur secara bertahap, misalnya mengatur keperluan sekolahnya sendiri agar pikirannya lebih terkelola. Anak indigo juga memiliki keinginan yang kuat untuk mempelajari sesuatu. Jadi bila Anda menemukan ciri-ciri ini pada anak Anda, berikan dia aktivitas, keahlian, hobi yang bisa dia tekuni agar energinya teralih kepada hal-hal yang lebih positif dan bisa mengontrol sifatnya yang reaktif atau impulsif.

3. Jangan menjadi orangtua yang otoriter.

Orangtua yang otoriter tidak bisa bekerjasama dengan anak indigo. Sifat otoriter orangtua hanya akan membuat anak indigo semakin memberontak dan marah. Ini pengalaman saya.

4. Bila kemampuan-kemampuan supranaturalnya terus berlanjut hingga dewasa, ingatkan dia untuk bijaksana dan berhati-hati menyampaikan sesuatu yang ia ketahui kepada orang lain.

Misalnya dia mendapat mimpi tentang seseorang atau melihat seseorang melakukan sesuatu dalam pengelihatannya, pikir dulu matang-matang apa perlu dia menyampaikan hal tersebut kepada orang yang bersangkutan. Bila tidak bijaksana hubungannya malah bisa rusak dengan orang tersebut.

5. Bila anak Anda tidak dapat Anda tangani, bawa anak Anda ke psikolog untuk mendapat medikasi atau arahan dan bimbingan yang tepat.

***

Demikian hal-hal yang bisa saya bagikan mengenai anak-anak indigo menurut pengalaman saya pribadi.

Sekali lagi saya katakan ini bukanlah sesuatu yang istimewa dan patut dibanggakan atau disombongkan, karena saya meyakini semua manusia adalah ciptaan Tuhan dan diciptakan seturut dan serupa dengan gambar-Nya. Sehingga semua manusia juga mempunyai karakter dan kemampuan ke-Ilahian.

Akhirnya saya ingin menutup tulisan saya ini dengan berpesan kepada siapa saja yang membacanya untuk tidak berusaha menghubungi saya untuk menanyakan nomor togel seperti kebiasaan seorang teman saya…hehehe..

Tulisanku ini kupersembahkan untuk :
1. Anakku terkasih William Benjamin yang sangat keras kepala dan sulit diatur. Sepertinya kamu juga seorang anak indigo, nak.

2. Phillipa (Pippa) Supra Brillian, anak perempuanku yang masih dalam pengelihatan indigoku. Well, let’s see if you will really come in the future.

Rachel Rosalyn

Foto: danmo/pixabay

0 Likes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X

Pin It on Pinterest

X
Share This