“Diet or Die”

Langsing lebih membawa keuntungan untuk perempuan daripada gemuk, itu fakta. Perempuan langsing lebih disukai laki-laki pada umumnya, lebih gampang cari baju, lebih populer..

***

Materi kuliah hari ini tentang tubuh perempuan dalam komik “Shiboo to iu na no fuku wo kite”(In Clothes Called Fat) karya Anno Moyoko.

Langsing lebih membawa keuntungan untuk perempuan daripada gemuk, itu fakta. Perempuan langsing lebih disukai laki-laki pada umumnya, lebih gampang cari baju, lebih populer (cheerleaders di sekolah-sekolah rata-rata murid perempuan yang cantik kan, dan tubuhnya langsing).

diet-or-die-rouli

Sama seperti pemutih kulit, sudah tak terhitung program pelangsingan tubuh yang ditawarkan di iklan-iklan, testimoni dari orang-orang yang sudah mencoba, dengan foto before dan after programnya.

Sekali lagi, saya bukan antidiet, atau antilangsing. Engga sama sekali. Kita juga tahu, bahwa gemuk itu tidak bagus, risiko kena banyak penyakit, seperti diabetes, darah tinggi, jantung, dan sebagainya. Kalau terlalu gemuk, gerak pun jadi lamban, jalan sedikit capek, stamina juga gampang drop. Gaya hidup sehat dengan tubuh ideal, jelas itu sebuah hal yang positif.

Tapi…..

Pertama. Bukankah di kelas, biasanya yang diledek itu orang gemuk, misalnya dibilang, “hai, gendut!” atau “dasar gajah lu!”, “big baboon lu!”? Kata-kata ini semua bernada negatif, tidak membangun.

Kedua. “Saya olahraga supaya sehat.” Oke, ini sebuah sikap yang sangat positif. Tetapi, apakah semua orang, terutama perempuan, berolahraga semata-mata supaya sehat?

Saya rasa, banyak yang motif berolahraganya karena ingin memiliki tubuh idaman, yaitu tubuh yang langsing, dan bukan hanya sekedar langsing, tapi juga kencang, padat, dan berisi di bagian-bagian tertentu. Sekali lagi, ingin punya tubuh langsing tidak salah, tapi sudah mulai tidak sehat, jika kita akhirnya terobsesi harus langsing.

Ketiga. Pernah engga, kita–kaum perempuan–terintimidasi karena lihat penampilan teman kita yang lebih keren, cantik, dan langsing? Atau merasa inferior karena ketika cari baju, baik baju luaran atau baju dalam, tidak ada ukuran yang pas, karena tidak muat di tubuh kita? Terutama untuk baju dalam, saya perhatikan, baju dalam dengan model lucu-lucu dan “warna perempuan”, pada umumnya menyediakan ukuran standar saja.

Yang big size biasanya warnanya membosankan (warna basic yang serius seperti krem, putih, hitam, biru donker), modelnya juga out of date, dan biasanya harganya agak lebih mahal.

Di dalam komik ini, dibahas tentang seorang perempuan usia 20-an yang di-bully karena tubuhnya yang gemuk, dan bagaimana perempuan ini akhirnya mati-matian diet sampai terkena bulimia, karena merasa bahwa tubuh langsing adalah kunci kebahagiaan.

Kelihatannya hiperbola, dan mungkin kita berpikir, “ahhhh itu kan cerita doang, engga mungkin saya begitu”. Tapi kenyataannya: nilai perempuan hingga saat ini, sayangnya….pada umumnya ditentukan oleh kecantikan (termasuk tubuh yang langsing) dan kemudaannya.

Hari ini, di kelas, mahasiswa presentasi tentang pembacaan komik ini, dan masing-masing kelompok saling memberi pertanyaan. Satu pertanyaan yang menarik : “Kalau kalian, lebih ingin jadi Noko (tokoh utama, perempuan gemuk yang bulimia) atau Mayumi (tokoh antagonis, perempuan langsing yang ngebully tokoh utama)?”

Yang lebih menarik lagi adalah jawaban yang diberikan para mahasiswa ini. Kebanyakan dari mereka, bilang begini:

“Saya ngga mau jadi Noko atau Mayumi. Menurut saya, yang penting itu bukan fisik perempuan itu gemuk atau langsing. Yang paling penting adalah bagaimana saya sebagai perempuan berani mengungkapkan pikiran dan pendapat saya.” Jawaban yang luar biasa!

Pembahasan mengenai tubuh perempuan (dan laki-laki) masih akan berlanjut pada minggu-minggu berikut. Ini sebenarnya “hanya” kelas kajian budaya dan masyarakat Jepang, tapi saya berharap, setelah mereka mengikuti kelas ini, mahasiswa-mahasiswa saya menjadi perempuan-perempuan yang percaya diri, berani mengemukakan pendapat, dan berani punya sikap, termasuk punya persepsi positif mengenai tubuh mereka (kebetulan kelas ini isinya perempuan semua).

Marilah kita semua berhenti bersikap dangkal: menilai orang hanya dari tampilan fisiknya, terutama tampilan fisik perempuan. Dan…stop ejekan, ledekan, candaan yang meledek fisik orang. Please, itu sungguh tidak manusiawi.

Rouli Esther Pasaribu

Penulis adalah pengajar paruh waktu di Program Pascasarja Kajian Wilayah Jepang UI.

Foto: Pixabay

Foto Buku: http://books.bunshun.jp/ud/book/num/9784167777012

0 Likes

Job Palar

Wartawan situs berita sinarharapan.net, penyuka traveling bersama keluarga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X

Pin It on Pinterest

X
Share This