Anakku Indigo, Bukan? (Tentang Indigo Bagian 4)

Bicara soal indigo, saya tertarik untuk membicarakan apa yang dialami anak saya, sebut saja namanya A. Awalnya saya kira dia hanya punya kelebihan soal ‘penglihatan’ saja. Tapi ketika dia mulai bilang mengenai mimpi yang jadi kenyataan, kemudian seperti mendapat vision, saya mulai mengobservasi lagi.

Dulu, sewaktu dia belum sekolah, dia pernah bicara: “Ibu di situ dekat jendela ada perempuan, berdiri aja diem.” Saya pikir anak kecil memang bisa ’melihat’ kan? Ntar ketika dia tambah besar juga hilang. Tetapi saya percaya yang dilihatnya, karena saya sendiri pernah melihat “seorang perempuan” masuk ke rumah saya, kamar saya tepatnya.

Tapi ketika A bersekolah di playgroup, suster dan gurunya melaporkan dia sering teriak-teriak ketakutan. Saya perhatikan di rumah juga begitu. Dia suka menutup mata, katanya melihat yang seram-seram, atau anak kecil yang marah ke dia: di situ tuh ada anak kecil melototin aku, di balik semak, atau: itu di atas pohon apaan besar-besar begitu – sementara kami orang dewasa yang dilaporin tidak melihat apa-apa.

Dia gambar: “Ini orang-orang jelek yang suka ganggu aku.”

Supaya dia tidak stres, kami bilang saja: sudah tidak usah diperhatikan. Saya tidak mau bilang: gak ada apa-apa kok, daripada bingung bagaimana menjelaskan kok hanya dia yang lihat dan juga supaya dia tetap menceritakan ke kami apa saja yang dilihat atau dialaminya, kami tidak mau mengabaikan omongannya.

Ada keluarga yang menyarankan kami membawanya ke ‘orang pintar’ untuk menutup kelebihan itu. Tapi saya dan bapaknya tidak mau. Kami percaya, Tuhan yang memberi kemampuan, kepada Tuhan juga kami meminta untuk diambil kemampuan melihatnya kalau Tuhan berkenan. Kami doakan dia setiap malam. Puji Tuhan penglihatan-penglihatan itu hilang, selama beberapa tahun…

Pada saat di kelas 4, ternyata datang lagi. Bahkan lebih seram yang dilihatnya. Dia bisa berkomunikasi. Tapi kali ini anaknya lebih siap. “Tidak usah berdoa minta diilangin ya bu, pak, aku gak papa,” katanya. Belakangan dia bilang, kalau dia sudah bisa menutup sendiri kemampuannya, lalu membukanya lagi jika dia mau.

Dia sempat bilang kalau dia sudah gak mau buka-buka lagi, capek. Memang waktu masih belum dapat dikontrol, saya perhatikan dia agak kurus, setahu saya memang kemampuan seperti ini menguras energy. Belakangan dia jadi sering melaporkan mengenai mimpi yang menjadi kenyataan. Pernah juga dia bilang mendapat penglihatan.

Jika penglihatannya membuat tidak nyaman saya ajak dia berdoa. Saya sering mengingatkan dia untuk selalu berdoa, apalagi kalau diberikan kemampuan lebih. Harus lebih dekat dengan Tuhan supaya diberikan kekuatan.

Ada pengalaman lain. Ketika kemarin memilih-milih sekolah, banyak maunya, namanya juga anak-anak. Entah bagaimana saya akhirnya ngobrol dengan seorang teman, tentang sekolah anaknya. Hari itu juga saya buka website sekolah itu, ternyata besoknya open house. Pas banget! Ah saya hanya iseng pengen lihat-lihat saja, gak berniatan juga menyekolahkan dia di situ.

Saya ajak A ke sana. Begitu masuk halaman sekolah, auranya berubah. “Oh my God. This was in my dream, sometimes ago dan lihat di mimpi aku suka,” katanya. Dia langsung memutuskan, mendaftar di sana dan ikut tesnya. Ini persis seperti di mimpiku, setiap detailnya.

Dalam hati saya bilang, what a coincidence, saya baru tahu kemarin dan hari ini open house. Kalau saya enggak dapat informasinya, enggak bakalan saya ke sana melihat sekolah itu. Biasanya dia juga malas kalau diajak lihat sekolah, kali ini dia biasa saja, tidak menolak, tidak mengiyakan: ayo jalan, begitu saja. Jadi saya pikir, bukan kebetulan itu.

Ketika masa awal pengenalan sekolah, dia memberi tahu saya – yang saat itu ada sesi terpisah kalau dia sudah ada kenalan 1 orang. Saat bubar saya ketemu dengan kawannya itu dan mamanya. Sebelum pulang kami bertukar nomor ponsel lalu mengobrol. Ketika di jalan pulang, tiba-tiba anak saya berteriak: “Oh my God! Oh my God!

Saya kemudian tanya: “Duuh kamu ada apa sih teriak-teriak?” Sejurus dia kemudian menjawab: “I just remember, she (her new friend’s name) was in my dream, I knew her, that’s why when I saw her i feel familiar.

Sampai sekarang kami masih belum tahu apa rencana Tuhan. dia punya watak agak keras, beda dengan adiknya. Tapi saya sempat bilang, coba diasah, pasti Tuhan punya rencana.

Dia jawab: “Ogah ah, dipakai buat cari duit?”

“Enggakk…dipakai buat menolong orang kan bisa,” kata saya.

“Oh iya ya,” ujarnya.

Oh iya, satu lagi. dia cukup pintar berbahasa Inggris. Pada umur 2 tahun dia bisa berkomunikasi dalam bahasa Inggris yang sederhana dan lancar. Akhirnya saya masukkan kursus dan sekarang dia hobi menulis fiksi pakai bahasa Inggris full.

Saya masih bertanya-tanya, apa dia termasuk indigo? Entahlah, indigo atau bukan, tidak penting, saya hanya ingin hidupnya dan kemampuannya kelak berguna untuk orang lain.

DK (data penulis ada pada Redaksi)

Foto: AdinaVoicu/pixabay

0
0 Likes

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pin It on Pinterest